Wednesday, February 10, 2010

Ada sebab aku berdiam diri

Berdiam diri tidak bermaksud aku takut ...aku berdiam mempunyai sebab.Banyak perlu di pikirkan banyak perlu di jaga hati...jika ikut hati badan binasa..tapi if aku ikut hati aku pastikan dia satu org ja binasa...tapi sampai bila mau sabar kan..aku hanya manusia biasa..bukan nabi atau malaikat.

Belum bertemu buku dengan ruas...taring ku belum nampak kerana aku mengambil keputusan untuk berdiam diri.Org yg mengenali aku tahu siapa aku if aku berubah wajah, tapi aku sekarang cuba menjadi org yg sabar dan tawakal kepada Allah.Semoga kesabaran ini ada bersama aku sampai bila2.

Kehidupan kami sekeluarga tida kena mengena dengan si pendengki malah tidak pernah pun kami meminta -minta...jauh sekali..bagaimana susah tidak pernah mengadu dengan si pendengki.Bah suda nama pendengki kan..jeles akan kehidupan org lain yg lebih sempuran itu la manusia.Didepan baik di belakang umpama syaitan bertopeng manusia.Aku hanya bersabar.

6 comments:

HoneyBUZZin said...

Hi sis...minta maaf sebab honey terbaca nukilan sis nih...honey pun pernah alami situasi begitu..malah sangat teruk.
You may read at my old entry titled KHIANAT.

http://honeybuzzin.blogspot.com/2008/12/khianat.html

Biarkan sahaja mereka yang dengki kepada kita....asal mereka tidak mencederakan kita...biar saja.
Satu hari derang malu juga tu.
Sabar ja k.
Take care

Ratnariz said...

hi sis...thanks for endless support from you..need that strength..lov you...

Shana said...

sabar gung ..Allah menyayangi umatnya yang sabar..biarlah pendengki itu dibalas oleh Allah nanti..

Dewi Puspa Gazali said...

rat apa yg terjadi...em mcm sedih plak aku baca ni...biasalah urang kan...em yg penting kau ada familly n sentiasa sayang kan kau...x patut kau bersusah hati ok...n jangan tanam sikap benci ok friend's....

Dewi Puspa Gazali said...

sabar dung...

zanas said...

kadang2 TUHAN turunkan org seperti ini untuk kebaikan kita. ini ada-lah peluang kita untuk bersyukur kerna kita tidak seperti mereka, berzikir untuk diberi perlindungan dan kesabaran. akhir sekali, kita boleh belajar dari kesilapan mereka.